Relevan Takdir.




Melihat dengan mata kepala sendiri , seseorang yang semasa adanya  
dipunyai dan berkepunyaan ,tapi sering kali tak menghargai . Ataupun 
secara meniskusnya , sayang tapi sambil lewa . Orang cakap , masih 
lagi dalam stage mencari the chosen one . Attached , dan 
menyangkutkan hati pada orang lain . Curang , cakap biadapnya .


Itu juga yang berlaku pada aku . Walau macam mana pun aku cuba 
nak terangkan kenapa curang itu halal bagi kes aku , tetaplah aku 
seorang yang pernah curang . Seseorang yang tak pernah puas . Tak
pernah cukup . Sekarang , apa yang aku sedar adalah , aku 
memerlukan seorang lelaki yang boleh menyandarkan rasa hormat .
Seseorang yang aku mampu hormati . Tidak pernah mudah bagi aku
untuk mencarumkan kepercayaan kepada lelaki . Dan apabila terberi ,
dan dikhianati , semudah bernafas , aku renggut semula semua 
taruhan . Bila hilang perasaan hormat , sayang turut terbang 
bertempiaran . Lesap . Untuk meraih rasa hormat aku teramatlah
mudah :


~ Tinggalkan aku dalam ruang sendiri .
~ Jangan memanipulasi sayang aku dengan nafsu kau yang satu itu .
~ Redhai kecacatcelaan aku .


Mudahkan ?


Mudah untuk gagal .


Aku perempuan hina yang punya impian yang hebat . Perempuan yang 
sudah lemas dengan keterpijakan . Sedar diri tapi masih berkira kira ?
Ah . Aku manusia yang paling biasa .


Jadinya setelah gagal beberapa kali , silap dan terbalas sekejap kejapnya ,
aku sebenarnya sudah rompong . Kosong . Dalam rasa tertinggal , aku
luahkan pada Tuhan , aku serik Tak mahu lagi pajak hati pada manusia .
Berkenaaan penerimaan aku terhadap lelaki kesayangan semasa , adalah 
sesuatu yang tidak mampu aku hindarkan . Mungkin keterpaksaan ini akan
jadi kesilapan , mungkin tidak - yang pastinya , apa yang dia ada hanyalah 
separuh daripada suku serpihan hati . Selebihnya ada pada yang berhak .


Melihatkan seseorang yang pernah lalui apa yang aku tempuh kini sedang 
dibuai bahagia , aku sedar , setiap takdir Tuhan , relevannya ada di 
penghujung sana , tidak kiralah setelah kau congak congak , mustahil
benar untuk kau berharap pada yang baik baik sebagai ending ketersasualan
laku , tetaplah Tuhan lebih tahu apa yang terbaik bagi kau .


"Oh , have a little faith , why don't you ?"
"Have a little faith ," I says :)


Yeah . Lesson five , to have FAITH , is complete .


Yakinlah ^.^


keys off ~
as.da.name.given :)
Photobucket