Jika Tertampar.


Jika tertampar, jangan mengaduh. Jika tercuit jangan cepat melatah. 
Kau akan tahu dunia ini tidak kejam sebenarnya.

Mengekspretasikan dunia di bawah satu lembayung kehidupan itu tidak 
semudah yang disangkakan. Ada kalanya ia salah ditafsir. Adakalanya 
terus menjunam ke lubuk yang terdalam. Aku tertiarap semalam. Di 
ceruk yang aku reka sendiri. Di ceruk yang aku rasakan basi dengan noda. 
Lantas mahu mengejar yang dipanggil menghilangkan-akal-di-balik-
keseronokan. Namun aku sedar yang ia tidak memberi apa-apa manfaat 
tapi mendatangkan natijah. Buntu?

Kali ini serius aku cemburu. Cemburu dengan kehidupan orang lain yang 
terus mengikut alunan dan aliran masing-masing. Sedang aku? Tersangkut 
di perdu pokok menunggu diselamatkan dan dilepaskan. Sedang malam 
hampir kelam. Sedang siang hampir menjelma. Setiap kali hujan aku 
kebasahan. Setiap kali kemarau aku ke-kontangan. Sendirian. Tanpa 
teman.

Sombong itu aku. Bukan. Ada makhluk Tuhan mengatakan aku takut 
untuk keluar dari kepompong keselesaan aku. Takut untuk berdepan 
dengan dunia sebenar. Bacul. Hati ini mati bukan sekali. Sudah berkali-
kali ia bernanah melemparkan hawar busuknya ke insan lain. Aku masih 
mengenang memori semalam nampaknya. 
Pathetic.

Aku manusia. Seorang perempuan berhati jantan. Mengaku kental namun 
hati bak pasir basah. Nampak teguh namun rapuh. Aku selitkan keberanian 
dalam setiap perlakuan. Aku didik hatiku untuk bersikap satria di balik 
sutera. Aku canangkan kegagahan. Namun aku seringkali tewas. Bermadah 
memang mudah. Merasa? Aku yang terseksa. Sendiri.

"Jangan ingat saya selembut yang awak sangkakan."

Ayat kebiasaan menunjukkan keperkasaan. Bukan sekali aku katakan. Pada 
mereka di luar sana aku khabarkan. Nah, lihat saja gaya jalan sepahku. 
Ramai yang tahu aku memang bukan wanita lembut. Fake. Hakikatnya aku 
takut dengan insan bernama Adam. Takut jika hatiku terobek sekali lagi. 
Takut dan Paranoid.

keys off ~
as.da.name.given :)
Photobucket