Sembilan belas dan masih serupa


Aku mahu jadi grown up . Orang yang matang , yang tidak bercelaru kemahuannya , yang tidak mengadu dalam lukanya , yang tidak menangis atas kesakitannya dan tidak bersedih atas takdirnya .

Aku bertekad pada diri , aku dah tak nak lagi mengeluh pasal nasib diri . Aku tak nak lagi berperangai seperti kanak kanak ; jatuh dan terluka . Mengadu .

Tapi aku gagal . Shameful .

Lelaki , sampai masa , kau pasti akan mohon aku tarik semula semua doa , air mata kesakitan dan sayunya hati beserta butir kata kau yang tidak menjaga perasaan langsung . Tak tertanggung rasanya sebenar apa dalam hati . Mahu dibicarakan , kelak dikata membuka pekung . Mahu disimpan , sungguh tak tertanggung .

Ini baru drama satu dalam kehidupan seharian aku . Indah kan ? :)

keys off ~
as.da.name.given :)